Manusia Hasilkan 640 Juta Ton Metana yang Memicu Pemanasan Global Terparah  

Penulis: Badruddin HaikalEditor: Redaksi
Foto : Krisis Lingkungan akibat Metana yang diakibatkan Manusia

Labumi.id, Selain gas rumah kaca yang memerangkap panas sehingga menyebabkan pemanasan global, ternyata rekor peningkatan tahunan juga terjadi pada metana di atmosfer. Hasil observasi NOAA (National Oceanic and Atmospheric Administration) menyebutkan manusia menghasilkan 640 juta ton metana, hanya 36 miliar ton CO2 pada tahun lalu, 2021.

IPCC (Intergovernmental Panel Climate Change) yang merupakan panel ilmiah yang terdiri dari para ilmuwan seluruh dunia ini pun menyerukan pengurangan emisi gas rumah kaca sesungguhnya untuk menghindari kenaikan suhu global 1,5 derajat Celcius.

“Bahkan sebuah laporan terbaru menggambarkan kondisi yang lebih suram dalam beberapa tahun ke depan mengenai krisis iklim ini,” tulis IPCC yang didirikan dua organisasi PBB, yaitu: World Meteorological Organization (WMO) dan United Nations Environment Programme (UNEP) pada 1988 ini.

Pengamatan NOAA rekor peningkatan tahunan tingkat metana di atmosfer, gas rumah kaca yang memerangkap panas yang menyebabkan pemanasan global, pada tahun 2021. Para ilmuwan menyebutnya sebagai peningkatan tahunan terbesar yang tercatat sejak pengukuran sistematis dimulai pada tahun 1983.

Diperkirakan 640 juta ton metana dikeluarkan ke atmosfer tahun lalu oleh aktivitas manusia; sekitar 36 miliar ton karbon dioksida dikeluarkan selama periode yang sama. Analisis awal mengungkapkan bahwa peningkatan tahunan metana atmosfer selama tahun 2021 adalah 17 bagian per miliar (ppb), yaitu 15,3 ppb setahun sebelumnya. Badan yang berbasis di AS mengatakan bahwa tingkat metana atmosfer rata-rata 1.895,7 ppb selama tahun 2021, atau sekitar 162% lebih besar dari tingkat pra-industri.

Data awal menggarisbawahi seberapa signifikan metana telah diremehkan oleh pemerintah dan muncul setelah lebih dari 100 negara telah sepakat secara kolektif untuk memangkas emisi gas, hanya sebesar 30% pada akhir dekade ini.

Para ilmuwan bagian dari IPCC telah mengidentifikasi metana sebagai kontributor terbesar perubahan iklim setelah karbon dioksida, mengutip bahan bakar fosil sebagai sumber terbesar dari emisi ini. Panel tersebut telah menyerukan pengurangan drastis dalam emisi pada tahun 2030 untuk mencapai nol bersih pada tahun 2050 sehingga memberi kesempatan pada planet ini memperbaiki perubahan iklim yang terjadi.

“Tingkat karbon dioksida juga terus meningkat pada tingkat historis yang tinggi. Rata-rata permukaan global untuk karbon dioksida selama tahun 2021 adalah 414,7 bagian per juta (ppm), yang merupakan peningkatan 2,66 ppm dibandingkan rata-rata tahun 2020,” kata Noaa, menambahkan bahwa ini menandai tahun ke-10 berturut-turut bahwa karbon dioksida meningkat lebih dari 2 bagian per juta, yang merupakan laju peningkatan berkelanjutan tercepat dalam 63 tahun sejak pemantauan dimulai.

Agar diketahui bahwa metana dan CO2 menghangatkan atmosfer, kedua gas rumah kaca sesungguhnya tidak sama. Satu molekul karbon dioksida menyebabkan lebih sedikit pemanasan daripada molekul metana — tetapi tetap ada selama ratusan tahun di atmosfer, sedangkan metana bisa menghilang dalam dua dekade.

Para ilmuwan mengatakan sumber industri metana relatif sederhana untuk ditentukan dan dikurangi dengan menggunakan teknologi yang ada.

“Kita perlu membangun negara yang iklimnya dapat beradaptasi dengan apa yang sudah ada di sini dan bersiap untuk apa yang akan datang. Pada saat yang sama, kita tidak dapat lagi menunda tindakan mendesak dan efektif yang diperlukan untuk mengatasi penyebab masalah – polusi gas rumah kaca,” kata administrator Noaa, Rick Spinrad dalam keterangan risetnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.