Arsip dan Koleksi Mendiang Fisikawan Stephen Hawking dipamerkan ke Publik

63
0
Share:

Labumi.id, Museum Sains London dan perpustakaan Universitas Cambridge mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah memperoleh banyak koleksi barang milik mendiang fisikawan Stephen Hawking, dari kursi roda yang dipersonalisasi hingga makalah penting tentang fisika teoretis dari penampilannya di “The Simpsons”.

Seluruh konten kantor Hawking di Cambridge – termasuk peralatan komunikasi, memorabilia, taruhan yang dia buat pada debat ilmiah dan perabot kantor – akan disimpan sebagai bagian dari koleksi milik Science Museum Group.

Hawking menduduki kantor di departemen matematika terapan dan fisika teoretis universitas dari 2002 hingga tak lama sebelum kematiannya pada 2018.

Koleksi tersebut akan dipamerkan di museum London awal tahun depan. Pejabat museum juga berharap untuk membuat pameran tur di Inggris sebelum mendirikan pameran permanen di London.

Sementara itu, arsip makalah ilmiah dan pribadinya, termasuk draf pertama dari “A Brief History of Time” yang terlaris dan merupakan korespondensinya dengan ilmuwan terkemuka, akan tetap tersimpan di perpustakaan Universitas Cambridge.

Perlu diketahui bahwa penerimaan institusi atas arsip dan kantor Hawking berarti bahwa tanah miliknya membayar pajak warisan sebesar 4,2 juta pound ($ 5,9 juta).

Ini dilakukan melalui rencana pemerintah Inggris yang memungkinkan mereka yang memiliki tagihan pajak untuk membayar dengan mentransfer benda budaya, ilmiah atau bersejarah yang penting kepada bangsa. Artefak yang diterima berdasarkan rencana dialokasikan ke koleksi publik dan tersedia untuk semua.

Hawking belajar untuk PhD di Cambridge dan kemudian menjadi Profesor Matematika Lucasian di universitas tersebut, jabatan yang sama yang dipegang Isaac Newton dari tahun 1669 hingga 1702.

Akuisisi Cambridge atas 10.000 halaman arsip berarti bahwa makalah Hawking akan bergabung dengan makalah Newton dan Charles Darwin di perpustakaan universitas, di mana makalah tersebut akan segera dapat diakses oleh publik secara gratis.

Baca Juga:  Inilah 10 Pemain Top yang Dipastikan Merebut Sepatu Emas

“Arsip memungkinkan kita untuk masuk ke dalam pikiran Stephen dan melakukan perjalanan bersamanya mengelilingi kosmos untuk, seperti yang dia katakan, ‘lebih memahami tempat kita di alam semesta,’” kata Jessica Gardner, pustakawan universitas.

Didiagnosis dengan penyakit neuron motorik pada usia 22 tahun dan hanya diberi waktu beberapa tahun untuk hidup, Hawking bertahan selama beberapa dekade, meninggal pada tahun 2018 pada usia 76. Karyanya tentang misteri ruang, waktu, dan lubang hitam menangkap imajinasi jutaan orang, dan buku sains populernya membuatnya menjadi selebriti di luar jangkauan akademisi. Hollywood merayakan hidupnya dalam film biografi “The Theory of Everything” tahun 2014. (Red)

Share: