Jangan Main Klik untuk Unduh Musik, Ini Pelajaran Penyanyi Lorde

Penulis: Pongkan RodesEditor: Redaksi

Labumi.id, Album terbaru Lorde Solar Power hanya berisi karton, kertas, dan kode unduhan – tetapi masih memiliki jejak karbon.

Jadi setiap album adalah karbon-netral, penyanyi memastikan emisi ini diimbangi dengan menanam pohon.

Namun, jejak total – terutama dari listrik pusat data yang memberi daya pada setiap unduhan – mengejutkan artis Kiwi berusia 24 tahun itu.

Thinkstep Australia-Selandia Baru menemukan bahwa setiap album menghasilkan setara dengan 1,5 kilogram karbon dioksida, di seluruh pembuatan dan pengiriman kotak yang dijual di toko, berisi selebaran dan poster, ditambah listrik yang menggerakkan pengunduhan album dari pusat data.

“Itu setara dengan mengemudi sekitar 8 kilometer di dalam mobil,”kata Thinkstep.

Pengunduhan menyumbang 1,1 kg emisi – hampir tiga perempat dari total jejak karbon.

Ella Yelich-O’Connor, yang dikenal secara profesional sebagai Lorde, mengatakan hasilnya membuka mata.

“Fakta bahwa unduhan musik adalah bagian yang paling banyak mengeluarkan emisi dari album itu menarik dan tidak terduga,” kata musisi itu dalam sebuah pernyataan. “Saya sudah memikirkan cara untuk menyoroti kesenjangan pengetahuan mendasar ini.”

Untuk setiap album yang dibeli, 1,5 kg gas rumah kaca akan diimbangi dengan pohon baru – setengahnya di Golden Bay dan sisanya di Vanuatu.

Barbara Nebel Ceo dari Thinkstep, yang mengerjakan penilaian siklus hidup, berpikir banyak orang akan terkejut dengan jejak karbon data.

“Orang jarang berpikir tentang infrastruktur digital – dan listrik yang dibutuhkannya – yang muncul saat mereka menekan tombol unduh,” tambahnya.

Thinkstep menempatkan pusat data yang menyimpan Tenaga Surya di AS, kata Nebel. Tidak seperti jaringan listrik Selandia Baru yang relatif hijau, sekitar 60 persen listrik di AS dihasilkan dari pembakaran gas alam, batu bara, dan minyak.

Meskipun artis mungkin memiliki sedikit pengaruh atas sumber listrik dari pusat data, Nebel berpikir pada album Lorde adalah kesempatan untuk meningkatkan kesadaran semua pihak.

Ini mungkin mendorong penggemar untuk mengunduh musik favorit mereka. Layanan seperti Spotify memerlukan “aliran data yang terus-menerus turun” sehingga meningkatkan konsumsi listrik – dan total emisi, Nebel menjelaskan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *