Krisis Perubahan Iklim Berada di Titik Kritis, Laporan IPCC PBB

Penulis: Poncha T. TalieEditor: Redaksi
Foto : Water Rain Wet City Peakriver dari Pxhere.com

Labumi.id, Bagian dari rilis pelaporan penilaian Keenam yang dilakukan Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC) PBB mengisyaratkan bagaimana Bumi berisiko mengalami bencana iklim yang paling berbahaya.

Sebelumnya IPCC Perserikatan Bangsa-Bangsa merilis laporan ketiga yang bertujuan menemukan cara untuk mengurangi bahaya kenaikan suhu. Dengan emisi yang bertindak sebagai penjahat terbesar, panel iklim akan merilis rincian tentang pengurangan kadar karbon dioksida dari atmosfer untuk mencegah planet memanas lebih lanjut.

IPCC menyiapkan Laporan Penilaian yang komprehensif tentang status pengetahuan ilmiah, teknis, dan sosial-ekonomi tentang perubahan iklim, dampak dan risikonya di masa depan, dan opsi untuk mengurangi tingkat terjadinya perubahan iklim.

Badan global di bawah PBB ini telah merilis dua laporan sintesis sejak tahun lalu yang memberikan peringatan keras tentang ke mana arah kita jika tindakan tak segera diambil.

 

Iklim Bumi Mencapai Titik Kritis

Pada Agustus 2021, Kelompok Kerja-I merilis rangkaian temuan pertama di bawah Laporan Penilaian Keenam, yang menyatakan bahwa iklim Bumi mencapai titik kritis. Panel memperingatkan tren berbahaya yang memperingatkan bahwa Bumi akan mencapai pemanasan kritis 1,5 derajat Celcius dalam dua dekade.

Mengukur kemungkinan kejadian ekstrem, laporan itu mengatakan bahwa untuk pemanasan global 1,5 derajat Celcius, akan ada peningkatan gelombang panas, musim hangat yang lebih panjang, dan musim dingin yang lebih pendek. Pada pemanasan global 2 derajat Celcius, panas yang ekstrem akan lebih sering mencapai ambang batas toleransi kritis untuk pertanian dan kesehatan.

Masa depan terlihat lebih suram, dengan lebih banyak pemanasan yang berarti lebih sering terjadi peristiwa ekstrem. Jika dunia menjadi lebih panas 4 derajat Celcius, seperti yang bisa terjadi dalam skenario emisi tinggi, gelombang panas itu akan terjadi setiap satu hingga dua tahun. Ditemukan bahwa pemanasan bumi lebih lanjut akan memperkuat pencairan lapisan es, hilangnya lapisan salju musiman, pencairan gletser dan lapisan es, dan hilangnya es Laut Arktik musim panas.

 

3,6 Milyar Orang Rentan Terhadap Perubahan Iklim

Kelompok Kerja-II, yang merilis temuannya pada Maret tahun ini, menyatakan bahwa 3,6 miliar orang sangat rentan terhadap perubahan iklim. Panel tersebut mengatakan bahwa perubahan iklim kemungkinan akan membuat dunia lebih sakit, lebih lapar, lebih miskin, lebih suram, dan jauh lebih berbahaya dalam 18 tahun ke depan dengan peningkatan risiko yang “tak terhindarkan”.

Para ahli menegaskan kembali bahwa jika pemanasan global yang disebabkan manusia tidak terbatas pada hanya sepersepuluh derajat, Bumi yang sekarang sering dilanda panas yang mematikan, kebakaran, banjir, dan kekeringan dalam beberapa dekade mendatang akan menurun dalam 127 cara dengan beberapa di antaranya “ berpotensi ireversibel.”

Pada tahun 2050, satu miliar orang akan menghadapi risiko banjir pesisir akibat naiknya air laut, kata laporan itu. Lebih banyak orang akan dipaksa keluar dari rumah mereka oleh bencana cuaca, terutama banjir, kenaikan permukaan laut, dan badai tropis.

Panel yang terdiri dari lebih dari 200 ilmuwan mengeluarkan serangkaian laporan besar ini setiap lima hingga tujuh tahun, dengan yang satu ini, yang kedua dari seri ini, dikhususkan untuk bagaimana perubahan iklim memengaruhi manusia dan planet ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.